Writers Block? Siapa Takut!

admin Selasa, 31 Mei 2016 Artikel
Dilihat : 432 Kali

Pelatihan Online

Anda pasti sudah tak asing lagi dengan istilah writers block. Fenomena psikologis di mana seseorang merasa tidak mampu memulai atau meneruskan tulisannya secara sementara, itulah yang disebut writers block. Ketika Anda sudah di depan laptop atau komputer untuk menuangkan ide, tetapi jari Anda malah tersasar ke media sosial dan asyik chatting, tandanya Anda mengalami writers block.

Siapapun pernah mengalami writers block, tak terkecuali penulis besar sekalipun. Meskipun writers block diistilahkan sementara, tetapi bisa jadi maknanya berarti bulanan bahkan menjelma seperti penyakit menahun. Bukti nyatanya ialah Henry Roth, penulis novel Call It Sleep yang diterbitkan pada tahun 1943. Selang dalam waktu yang cukup lama tepatnya tahun 1979 novel keduanya yang berjudul Natures First Garden terbit. Roth membutuhkan 36 tahun! Mengapa bisa begitu? Tak lain karena Roth diserang writers block yang cukup parah. Namun, dalam kurun waktu 36 tahun tersebut, Roth berusaha bangkit dan menyingkirkan writers block akutnya itu.

Writers block ternyata bisa selama itu. Jangankan dalam waktu yang lama, terkadang writers block paling ringan saja sudah membuat kita putus asa bahkan berhenti menulis.

Lantas, bagaimana mengatasi fenomena menjengkelkan ini? Yuk, intip tips-tips yang mudah diterapkan berikut ini.

  1. Biasakanlah menulis hal yang Anda suka dengan cara Anda sendiri. Misalnya menulis peristiwa sehari-hari di blog atau buku harian Anda. Jangan jadikan proses menulis sebagai beban. Tulislah hal yang membuat Anda bahagia, atau membuat Anda merasa sembuh, ini akan membantu Anda melawan perlahan si writers block yang menjengkelkan. Siapa tahu peristiwa-peristiwa yang Anda alami bisa dijadikan sebuah cerita yang luar biasa.
  2. Segeralah tulis ide yang baru saja muncul. Misalnya Anda sedang tidak dalam kegiatan menulis, Anda bisa mencatatnya di note smartphone Anda agar tidak hilang di ingatan. Mungkin saja ide dadakan itu bisa menjadikan Anda sebagai penulis terkenal.
  3. Baca ulang buku kesukaan Anda. Karena dengan membaca, bisa memancing ide-ide baru, ataupun sekedar hanya menambah kosa kata baru yang masih jarang Anda gunakan.
  4. Menonton film bisa dijadikan alternatif. Anda bisa membuat review film tersebut di blog Anda. Cara yang satu ini bisa digunakan untuk melatih agar Anda terbiasa dengan menulis dengan diawali hal yang sederhana.
  5. Tirulah tulisan lain. Eit! Bukan asal meniru atau mencontek mentah-mentah. Melainkan Anda bisa meniru gaya bahasa, cara bercerita, ataupun mengadopsi tema yang bisa Anda kembangkan. Lama-kelamaan, jika Anda sudah terbiasa menulis, Anda akan menemukan gaya bahasa Anda sendiri.
  6. Carilah tempat yang membuat Anda nyaman dalam menulis. Misalnya Anda bosan menulis di kamar, Anda bisa pergi ke taman atau ke tempat yang Anda suka. Ini akan membantu Anda lebih fresh dalam menuangkan ide.
  7. Konsistenkan diri. Luangkan waktu untuk menulis meski itu hanya 15 menit dalam 1 hari. Menulis apa saja. Fiksi maupun non fiksi. Tapi, ingat. Saat Anda menulis, Anda harus memfokuskan diri. Jauhkan diri dari gadget yang membuat fokus Anda teralihkan. Karena mungkin saja writers block yang Anda alami hanyalah jelmaan dari sebuah rasa malas saja.
  8. Jika Anda suka berkompetisi, Anda bisa mengikuti lomba menulis yang tersebar di internet. Tentunya lomba menulis memiliki deadline. Dengan deadline, Anda akan terpacu untuk menyelesaikan tulisan dengan baik dalam kurun waktu tertentu.

Menulis memang membutuhkan kekonsistenan. Anda tidak akan bisa menyelesaikan tulisan jika bukan diri Anda sendiri yang memacu untuk menyelesaikannya. Menulislah yang Anda suka. Sehingga dengan demikian akan membuat Anda bahagia dan senang menulis. Ini akan memudahkan Anda dalam proses menulis.

Tips di atas bisa juga digunakan untuk menggali potensi menulis apa yang Anda punya atau genre tulisan apa yang cocok untuk Anda. Apabila Anda sudah menemukan genre yang cocok dan ingin memperdalam suatu genre tulisan, Anda bisa mengikuti kursus menulis offline maupun online. Dewasa ini, banyak tersebar kursus menulis online tanpa harus bertemu muka. Tentunya ini memudahkan Anda jika kebetulan berdomisili jauh dengan sang mentor. Salah satunya adalah Pelatihan Menulis Online yang dikelola oleh Ibu Saleha Juliandi. Anda akan dibimbing oleh para mentor berpengalaman. Selain murah, peserta mendapatkan fasilitas konsultasi tanpa batas dan jaminan pasti terbit.

Nah, bagaimana? Tips di atas mudah diterapkan bukan? Mari menulis! Jangan biarkan writers block menghalangi ide-ide cemerlang Anda.

Tags: , , , , ,

Beritahu Teman!